POLITIKPejuang pertimbang tanding PRU guna logo Amanah

Pejuang pertimbang tanding PRU guna logo Amanah

Berdepan sekatan untuk mendaftar parti mereka, Pejuang mungkin mempertimbangkan untuk bertanding pada pilihan raya umum berikutnya dengan menggunakan logo Amanah.

Timbalan Presiden pro-tem parti, Marzuki Yahya mengesahkan perkara itu ketika dihubungi Malaysiakini.

Pemimpin Amanah juga mengesahkan bahawa idea itu ada dikemukakan, tetapi belum ada perbincangan rasmi mengenai perkara itu.

Marzuki, yang merupakan bekas timbalan menteri luar negeri, mengatakan ini hanyalah salah satu daripada beberapa idea awal.

“Kami belum membincangkan apa-apa (dengan Amanah) … itu adalah salah satu daripada beberapa cadangan.

“Sekarang fokus kami adalah mendaftarkan Pejuang … dan ini (cadangan guna logo Amanah) adalah jika ada pilihan raya (sebelum kami dapat mendaftar Pejuang),” kata Marzuki.

Ketika ditanya apakah parti itu juga mempertimbangkan untuk bergabung dengan Warisan, senator itu secara ringkas mengatakan bahawa mereka terbuka untuk bekerjasama dengan semua orang dalam pembangkang.

“Namun, kami belum melakukan apa-apa … kami lebih fokus pada Pejuang untuk didaftarkan,” katanya.

Sementara itu, naib presiden Amanah, Hasanuddin Yunus, yang mengetahui cadangan Pejuang, mengatakan bahawa pihaknya terbuka terhadap idea itu sekiranya dapat memberi manfaat kepada negara.

“Belum ada perbincangan rasmi, tapi kami terbuka untuk bekerjasama dengan calon Pejuang yang memiliki kemampuan kepemimpinan dan tidak memiliki platform untuk bertanding pada PRU15, untuk bertanding di bawah logo kami.

“(Mereka boleh) mohon kepada Amanah dan kami bersedia untuk berbincang dan berikan penilaian dan akhirnya membuat keputusan,” katanya.

Timbalan Presiden Amanah, Salahuddin Ayub turut mengatakan perkara sama.

“Setakat ini, saya tidak mendapat permohonan rasmi … tetapi kami terbuka untuk menerimanya. (Sekiranya ada permintaan) Amanah akan berbincang dan kami tidak mempunyai masalah dengan ini,” katanya.

Pejuang dibentuk pada Ogos lalu oleh pemimpin yang disingkirkan daripada Bersatu.

Mahathir, yang merupakan pengerusi pro-tem Pejuang, presiden pro-tem Mukhriz Mahathir, dan beberapa yang lain disingkir daripada Bersatu kerana enggan duduk bersama kerajaan Perikatan Nasional (PN) semasa sesi parlimen.

Jabatan Pendaftar Pertubuhan, bagaimanapun, menolak permohonan pendaftaran Pejuang pada 6 Januari.

Mukhriz mengatakan bahawa jika pendaftaran Pejuang ditolak, parti itu mungkin mempertimbangkan untuk bertanding pada pilihan raya umum berikutnya dengan tiket parti atau gabungan lain, dan bukan sebagai calon bebas.

https://www.malaysiakini.com/news/560618

......